Kesehatan

Senin, 30 Maret 2020 - 14:59 WIB

2 bulan yang lalu

logo

Riset Ilmuwan: Senyawa di Daun Ganja Antibodi Terbaik Membunuh Covid-19

AFNEWS.CO.ID – Meski masih menuai  pro dan kontra, namun penggunaan zat senyawa yang terkandung di daun ganja ternyata bisa membentuk antibodi yang baik bagi tubuh, termasuk untuk membunuh virus corona (Covid-19).

Hal itu dibuktikan dengan hasil riset gabungan penelitian para ilmuwan dari Amerika Serikat, China, Prancis dan Denmark.

Sejak ditemukannya penisilin pada tahun 1928 oleh Sir Alexander Fleming, antibiotik telah menyelamatkan jutaan nyawa dari infeksi fatal di seluruh dunia. Namun seiring berjalannya waktu, bakteri telah mengembangkan mekanisme untuk melepaskan diri dari efek antibiotik – mereka menjadi resisten.

Dengan lebih sedikit antibiotik yang tersedia untuk mengobati infeksi bakteri yang resisten, kemungkinan memasuki era pra-antibiotik semakin meningkat.

Strategi alternatif sedang dieksplorasi dan senyawa penolong menarik perhatian. Senyawa pembantu adalah senyawa non-antibiotik dengan kemampuan meningkatkan kemanjuran antibiotik.

Salah satu senyawa penolong semacam itu telah dicurigai sebagai cannabidiol (CBD), cannabinoid dari tanaman ganja dan sekarang tim peneliti dari University of Southern Denmark, telah menerbitkan studi ilmiah yang membuktikan efek CBD.

Janne Kudsk Klitgaard adalah Kepala Investigator dan penulis yang sesuai. Penulis pertama adalah mahasiswa PhD Claes Sondergaard Wassmann. Studi ini dipublikasikan dalam jurnal Scientific Reports.

Ketika kami menggabungkan CBD dan antibiotik, kami melihat efek yang lebih kuat daripada ketika mengobati dengan antibiotik saja. Jadi, untuk membunuh sejumlah bakteri termasuk virus Corona, kami membutuhkan lebih sedikit antibiotik, kata mereka.

Dalam studi tersebut, CBD digunakan untuk meningkatkan efek bacitracin antibiotik terhadap bakteri Staphylococcus aureus; patogen manusia utama yang sering menyebabkan penyakit yang didapat dari rumah sakit.

Klon multidrug-resistant dari patogen ini telah menyebar secara global. Di beberapa negara, pengobatan infeksi bakteri dengan bakteri resisten ini sulit dan masalahnya diproyeksikan menjadi masalah yang semakin besar di masa depan.

Menurut para peneliti, kombinasi CBD dan antibiotik dapat menjadi pengobatan baru infeksi dengan bakteri resisten antibiotik.

Bagaimana bakteri mati?

Tiga hal terjadi dengan bakteri Staphylococcus aureus, ketika para peneliti memperlakukan mereka dengan kombinasi dalam studi mereka:

Bakteri tidak bisa lagi membelah secara normal.

Ekspresi gen kunci tertentu (pembelahan sel dan gen autolisis) dalam bakteri diturunkan.

Membran bakteri menjadi tidak stabil.

Anti-resistensi harus dihentikan

Menurut para peneliti, terlalu sering menggunakan antibiotik adalah penyebab utama resistensi antibiotik.

Jika kita menggabungkan antibiotik dengan senyawa pembantu, yang meningkatkan efek antibiotik, kita membutuhkan lebih sedikit antibiotik untuk mencapai efek yang sama. Ini mungkin berkontribusi pada pengembangan bakteri resisten yang lebih sedikit, kata Janne Kudsk Klitgaard. (Red AF)

Facebook Comments

Artikel ini telah dibaca 464 kali

Baca Lainnya