POLITIK

Selasa, 3 Desember 2019 - 17:12 WIB

6 hari yang lalu

logo

Menantu Jokowi Daftarkan Diri Sebagai Balon Walikota Medan

AFNEWS.CO.ID Menantu Presiden Jokowi, Bobby Nasution, akhirnya resmi mendaftarkan diri sebagai bakal calon (balon) Walikota Medan dalam Pilkada Medan yang akan berlangsung dalam waktu dekat.

Bobby ikut bertarung dalam Pilkada Medan, melalui PDI-P dan secara resmi telah  mendaftarkan diri ke DPD PDI-P Provinsi Sumatera Utara.

Dirinya mengaku telah mempersiapkan diri. Selain itu, sang mertua yakni Presiden Jokowi juga tidak mempersoalkan keputusannya.

“Kalau masalah restu, pak Jokowi kan anak menantunya terserah mau jadi apa, mau ke bisnis birokrat, profesional, terserah. Contohnya dulu istri saya mau daftar CPNS tidak ada intervensi dari mertua saya. Jadi memang tidak pernah menekan,” kata Bobby di Kantor DPD PDIP Sumut, Medan, Selasa (3/12/2019).

Bobby menerangkan telah lama mempertimbangkan mencalonkan diri dalam Pilkada Medan. Ia mengklaim memahami persoalan-persoalan di ibu kota Sumut tersebut.

“Kita maju dengan persiapan mulai persiapan diri sendiri, melihat kemampuan diri sendiri sampai kita melihat masalah di Medan ini seperti apa. Kalau saya rasa, saya sendiri sudah memahami masalah Kota Medan, dan saya rasa saya bisa mengendalikan masalah itu, baru saya mencalonkan diri saya sebagai bakal calon wali kota,” tuturnya.

Mengenai Bakal Calon Wakil Wali Kota Medan nantinya, suami dari Kahiyang Ayu itu menyebutkan tergantung kebijakan dari partai. Walaupun begitu, dirinya berharap sosok lebih memahami bagaimana situasi atau permasalahan Kota Medan.

“Itu kebijakan masing-masing partai untuk menjodohkan. Kita mendaftar komunikasi kita sudah ke sekretaris. Untuk wakil, kita semua sudah sepakat lebih ke kriteria, bukan siapanya. Kriteria siapanya yang pas menangani masalah di Medan. Jadi kalau wakil kita cari kriterianya,” ungkapnya.

Bobby berharap nantinya wakil yang akan dipasangkan dengannya lebih memahami masalah yang ada di Kota Medan. Harapan itu diungkapkan karena Bobby datang bukan dari kelompok birokrat.

“Harus bisa saling memenuhi ya, karena saya bukan dari Birokrat. Saya baru pertama kali juga maju wali kota. Tugas kerja yang selama ini saya lakukan dari bisnis, sangat berbeda dengan memimpin sebuah kota. Tentu harus bisa men-support saya, harus tahu masalah Kota Medan,” ungkapnya.

Selain PDIP, beberapa waktu lalu Bobby juga pernah mendatangi Partai NasDem dan Golkar. Namun untuk peluang koalisi pengusung, kata Bobby, menjadi wewenang lintas partai.

“Saya sebagai bakal calon pastinya paham. Dari masing-masing parpol punya tahapan, ada pendaftaran, penjaringan, fit proper test, masalah koalisi itu pasti sudah wewenang lintas partai, bukan calon lagi,” tuturnya.

Soal visi maju dalam Pilkada Medan, Bobby enggan menyampaikannya. Sebab untuk visi dan misi, menurut Bobby tentu harus mengetahui dahulu permasalahan yang ada di Kota Medan.

“Jadi kemarin sudah melakukan pembukaan [rencana] di tingkat DPC PDIP, kita masih mempelajari juga, kita masih mencari tau dahulu sebenarnya masalah Kota Medan itu apa. Kalau kita sampaikan visi misi sekarang, berarti memaksakan apa yang kita ingin kan saja. Kita harus tahu masalahnya, solusinya, karena kita melibatkan masyarakat bukan hanya kita sendiri,” tutur Bobby.

Sementara itu, Sekretaris DPD PDIP Sumut, Sutarto menyebutkan sekitar 179 nama sudah mendaftar di DPD PDIP Sumut.

Nama-nama tersebut nantinya akan dikirim ke Jakarta, juga akan dilakukan survei untuk mengetahui elektabilitas dan kualitas masing-masing bakal calon.

“Desember kita survei nama-nama dan kita kirim ke DPP. Kita survei, lalu yang menjadi salah satu pertimbangan yakni hasil survei. Tentu mereka harus komitmen Pancasila, ideologi negara, Kebinekaan dan NKRI. Kita harap Desember Insyaallah itu pada ulang tahun PDIP tanggal 10 Januari 2019 mungkin akan ada beberapa nama yang dipertimbangkan DPP untuk mengumumkan itu,” paparnya.

PDIP sendiri memilik kader seperti Akhyar Nasution yang saat ini menjabat Plt Wali Kota Medan.

Akhyar beberapa waktu lalu juga mendaftar penjaringan bakal calon Wali Kota Medan. Namun Sutarto tidak menjawab dengan tegas bagaimana peluang Akhyar. Ia mengaku semua bakal calon tetap harus mengikuti seluruh tahapan.

“Akhyar wakil Ketua PDIP Sumut kader ya, yang sekarang Plt Wali Kota Medan, beliau sebagai kader tentu harus menjalankan programnya sebagai Plt Wali Kota. Terkait pencalonan ke depan seluruh tokoh masyarakat mendaftar dari PDIP baik internal maupun internal, tentu akan mengikuti seluruh mekanisme partai. Peluangnya tentu semua punya peluang,” tegasnya.(Red AF)

Facebook Comments

Artikel ini telah dibaca 207 kali

Baca Lainnya